Friday, November 28, 2008

Kamar Tempat Aku


Buka Buku Buka Mata

Dalam kamar aku, aku tersengguk. Menahan mata dari terkatup. Lalu aku capai senaskhah buku untuk ku layari helaian demi helaian.

Seorang lelaki tersenyum menegur. Tak guna membuka buku untuk menahan dari matamu terkatup katanya, buku untuk menutup mata bukan menahan mata dari terkatup.

Aku beranalog sendirian, kan elok menutup buku membuka mata? Tapi sayang, sebaliknya terjadi.

Mulai esoknya dalam kamar aku
Tak pernah aku tersengguk lagi walau lelaki itu sudah lama tidak berkata, apa sahaja tentang tutup buku buka mata atau buka buku tutup mata.

Dalam kamar aku kini, aku membaca
Mataku tidak lagi rasa seperti mahu terkatup bila senaskhah buku aku selak helaiannya

1 comment:

zamrie said...

hai mya hanny,

aku ingin menanyakan kenapa
tapi kau tak perlu menjawapnya

cuma

wahai angin ku mohon
kau masuk kedalam dadanya
bawalah resah gelisahnya
pergi....